Cara Mendapatkan Informasi yang Akurat di Media Sosial

Cara Mendapatkan Informasi yang Akurat – . Informasi yang dihasilkan oleh media cetak, radio dan televisi diolah oleh wartawan sesuai dengan Kode Etik Jurnalistik. Mereka melalui proses konfirmasi dan rekonfirmasi yang cukup panjang sebelum dirilis ke publik, sehingga menghasilkan informasi yang bisa menjelaskan keefektifannya. Jika terjadi kesalahan atau ketidaktepatan, broker bertanggung jawab untuk mengoreksi dan menentukan kewajibannya.

Di sisi lain, informasi yang dihasilkan dan dipublikasikan pengguna melalui media sosial adalah informasi yang tidak perlu memenuhi etika media karena tidak jurnalistik. Pengguna media sosial adalah orang dan individu yang dapat menghasilkan segala macam informasi dari berbagai layanan media sosial. Bahkan, beberapa orang telah membuat saluran sendiri di Telegram untuk menarik dan menyebarkan informasi, seperti yang sudah terjadi di YouTube.

Selain menghasilkan informasi, pengguna internet juga menyebarkan informasi dari media mainstream ke media sosial. Beberapa dari mereka telah diperluas seperti yang diumumkan oleh media arus utama. Beberapa orang menerjemahkan, menulis ulang, dan mendistribusikan di media sosial menurut interpretasi mereka sendiri. Beberapa orang dengan sengaja mengedit dan mendistribusikan informasi untuk tujuan tertentu, seperti mencemarkan nama baik atau salah memahami informasi tersebut.

Nah, di dunia seperti ini, kita hidup sekarang. Ini dikenal sebagai portal berita, informasi akurat (atau terkadang tidak akurat) yang dibangun berdasarkan metode jurnalistik, tetapi tanpa jurnalis dan editor, informasi situs web yang berfungsi terlepas dari aturan jurnalisme, penuh dengan informasi yang dibuat oleh anggota komunitas. Dunia. Standar jurnalisme media tidak memenuhi persyaratan. Semua orang campur aduk. Informasi yang campur aduk ini bisa memiliki beberapa arti tergantung interpretasi masing-masing pengguna media sosial.

Cara Mendapatkan Informasi yang Akurat di Media Sosial

1. Baca judulnya saja.

Versi online dari media online atau arus utama sebagian besar berbasis klik. Semakin banyak klik yang Anda miliki, semakin tinggi peluang untuk menerima iklan Anda. Untuk mendapatkan klik tinggi di media sosial, judul harus semenarik mungkin. Sayangnya, provokatif mungkin, yang sering keluar dari berita. Judul berita yang menarik tidak selalu sama dengan konten berita. Jadi jangan terkecoh dengan judulnya. Jika Anda ingin membagikannya, silakan baca terlebih dahulu. Pastikan judul dan konten cocok.

2. Oke dan pendapat Anda.

Media bisa menjadi sekutu. Itu hak untuk berbicara, tetapi berita yang mereka hasilkan harus mengikuti aturan jurnalisme. Pembaca, yang berarti kita semua, harus lebih rajin meninjau dan mengkonfirmasi ulang sebelum menggunakannya untuk referensi. Periksa posisi media yang sama, bersama dengan media lain yang Anda lawan.

Media memiliki pandangan berbeda tentang apakah Gubernur DKI Ahawk telah menghina Islam saat berbicara tentang Frau Selib. Mereka yang mengaku tidak tersinggung menerima berita dan kolom yang mendukung pandangan mereka. Di sisi lain, mereka yang menganggap dagu mereka menghina dengan sungguh-sungguh membuat berita dan menerbitkan kolom yang mereka simpati.

Saya biasanya memilih informasi dengan membandingkan informasi dari tiga media yang berbeda. Jika berita tersebut dimuat dalam satu outlet media atau hanya satu media, cenderung digunakan dengan hati-hati sebagai referensi. Jika informasinya sama di tiga media yang berbeda, saya rasa aman untuk dijadikan referensi.

3. Ikuti akun terpercaya.

Kami dapat membuat banyak teman di Facebook dan kami dapat mengunci hingga 5.000 orang. Anda dapat mengikuti orang lain di Twitter, Instagram, dll. tanpa batasan nomor. Tetapi ketika terlalu banyak informasi mengalir, hidup kita menjadi rumit.

Teman Facebook yang kebanjiran informasi yang sama sekali tidak kita ketahui, sebaiknya unfollow jika tidak ingin berteman. Ikuti juga akun spam di Twitter, termasuk informasi yang tidak akurat. Meskipun Anda memiliki pendapat yang berbeda, ada baiknya Anda mengikuti akun yang terpercaya.

3. Filter menggunakan fungsi filter media sosial.

Semua media sosial memiliki kemampuan untuk menyaring informasi, termasuk penyaringan kata kunci. Filternya berbeda di Twitter. Buat daftar akun yang layak dibaca untuk informasi. Ini berisi beberapa akun, yang keduanya memiliki persamaan dan perbedaan dalam masalah tertentu, tetapi jumlahnya dibatasi maksimal 100 akun, yang membebaskan informasi yang mengalir ke otak dari pemborosan informasi. dia adalah.

Baca juga: Kelebihan Aplikasi Pinterest, Banyak Fitur Terbaru

Itulah cara mendapatkan informasi yang akurat di media sosial, baca cara lainnya di gruemium.online